PENAJA - IKLAN BERBAYAR



Sila click pada ruang yang kosong atau Email Kepada BilaTintaBicara@gmail.com untuk maklumat lebih lanjut

Pendayung Sampan dan Seorang Professor...

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.
Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian. Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian digoyang-goyang; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit.Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati, "Hmm. Hari nak hujan."

"OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat" kata Professor itu. Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah
pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan.

"Kamu dah lama kerja mendayung sampan?" Tanya Professor itu.

"Hampir semur hidup saya." Jawab pendayung sampan itu dgn ringkas.

"Seumur hidup kamu?" Tanya Professor itu lagi.

"Ya".

"Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?" Tanya Professor itu.

Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya. Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, "Kamu tahu geografi?" Pendayung sampan itu menggelengkan kepala.

"Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu." Kata Professor itu lagi, "Kamu tahu biologi?" Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. "Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?" Professor itu masih lagi bertanya.
Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. "Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia
kamu. Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu.Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pednayung sampan." Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri.

Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba- tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik. Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya, "Kamu tahu berenang?" Professor itu menggelengkan kepala. "Kalau macam ini, kamu dah kehilang 100 peratus nyawa kamu." Kat pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai.

Kesimpulan
Setinggi mana ilmu di dada
silalah berpijak di bumi yang nyata
segala kehebatan kebijaksanaan adalah ibarat
setitis dakwat dari seluruh lautan yang ada di bumi ini







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...


9 Dakwat Tumpah:

amira said... [Balas Komen Ini]

jangan angkuh... ilmu Allah ni luas..
bajet tahu banyak padahal x lebih dari satu tusukan jarum peniti tu..

annazanariah said... [Balas Komen Ini]

ilmu bukan untuk dibanggakan dengan angkuh.. cite ni mmg dapat bagi pengajaran. thanks for sharing.. :)

izyansyazwani said... [Balas Komen Ini]

bagus cerita ni..peringatan utk yg lalai :)

kiwi said... [Balas Komen Ini]

bgus cter ni.....ad pengajaran

Cheqna said... [Balas Komen Ini]

cantik peringatan macam ni..semoga kita tidak termasuk di dalam golongan orang2 yang sombong dan angkuh.

diNa de SoLa said... [Balas Komen Ini]

huhu..kdg2 jd book smart bkn bgos selalu..
street smart pon pnting..
bgos crita ni..
ad pngajaran..
like!-mcm fesbok plak.. XD

ayin~weeweet said... [Balas Komen Ini]

sumpah betol!!

.aira. said... [Balas Komen Ini]

mendalam gile maksud nye, pandai sgat tapi pandang rendah kat orang lain pun tak gune jugak,

new entri xD :
18SX gangguan seksual

intan said... [Balas Komen Ini]

hidup ibarat roda..
kadang2 kita di atas..
kadang kita di bawah..

Post a Comment

 Online User